“BACK TO CAMPUS”

Share

Mengapa kita harus bekerja atau belajar?

Ada tiga paradigma.

Pertama, ketika kita melihat pekerjaan (=baca kuliah atau belajar) hanya sebagai Job. Jika anda sebagai pekerja maka alasan anda bekerja adalah karena ingin mendapatkan uang. Jika anda mahasiswa, maka motivasi anda kuliah adalah untuk mendapatkan nilai bagus atau bahkan hanya karena memang harus ke kuliah. Soalnya semua anak harus pergi belajar. Maka, bekerja atau kuliah akhirnya hanya menjadi kewajiban, bukan sebuah pilihan. Bekerja dan belajar menjadi sesuatu yang harus dilakukan, bukan sesuatu yang kita senangi. Maka Tugas Kuliah, ulangan, mencatat, menyimak bagi para mahasiswa hanya akan menjadi aktifitas yang menyiksa. Aktifitas yang harus segera diselesaikan bagi para pekerja adalah ‘mengingat bos sudah men-deadline pekerjaan kita’. Atau dosen kita sudah menunggu tugas kita. Kita sedang melakukan skenario orang lain. Para pekerja menyelesaikan tugas dari bos-nya dan para mahasiswa belajar karena dituntut oleh dosennya. Celakalah bagi pekerja yang hanya sekedar melakukan pekerjaan bagi kesenangan dan kepuasan bos-nya. Apalagi jika bos-nya tidak kompeten. Ketika bos- kita tidak suka lagi, dia akan melakukan hal yang sama sekali tidak kita duga. Bahkan, sepandai dan sebagus apapun kita bekerja, dia akan tetap berkata: I don’t like you, so I don’t need you. Bagi para mahasiswa, tugas yang dikerjakan dengan maksud untuk memenuhi kewajiban, maka dia akan stress jika kurang paham bagaimana cara mengerjakannya. Maka yang terjadi bahkan menjurus ke kegiatan yang tidak jujur, misalnya mencontek karya teman dan membuka catatan ketika ujian atau ulangan. Maka menurut saya, kita sedang melakukan hal yang berbahaya dan justru merugikan kita.

Kedua, adalah melihat pekerjaan sebagai karir. Lumayan bagus pada tahap ini, karena pekerja memainkan peran sutradara. Pekerja menyusun rencana besar. Setelah saya melakukan ini, saya akan menduduki posisi A, lalu setelah itu posisi B akan dapat diraih dan seterusnya. Bagi para mahasiswa, belajar akan mengantar anda meraih cita-cita, masa depan anda. Apa yang terjadi pada kita? Kita menjadi sebuah mesin. Kita menikmati penghargaan nominal dari apa yang sudah dilaukan. Bahkan kita dapat pujian dari yang kita lakukan.  Seorang  teman yang berada pada fase ini, mengucapkan sebuah kata pada moment perpisahannya saat dia resign, tempat ini seperti harimau yang akan menelan saya, maka saya harus berlari. Saya tahu dia suka melakukannya, meski dengan alasan yang berbeda dia harus keluar. Saya hanya tersenyum ketika dia berkata begitu, karena saya pernah merasakannya. Satu hal yang mungkin saat itu tidak dia sadari adalah saya atau dia sedang kehilangan diri sehingga tidak ada  kebahagian. Mudah2an dia menemukan jalan di tempat berbeda. Ketika berada pada tahap ini, Saya hanya pulang ke rumah dalam kelelahan yang luar biasa bahkan pekerjaan saya bawa pulang. Anak-anak tidak bisa menghampiri saya untuk bercengkerama. Suami sering komplain karena sampai di rumah hanya melihat istri yang kelelahan dan tidak fokus kepada anak. Bahkan dalam keadaan sakit atau cuti mau melahirkan sms dan dering telpon harus dilayani. Saya “TIDAK BAHAGIA”. Apakah anda juga demikian?

Ketiga, yaitu melihat pekerjaan sebagai calling (panggilan). Pada mulanya kita berpikir bahwa yang dicari dan harus ditemukan dalam hidup ini adalah kebahagiaan. Sebagai manusia beragama yang percaya kepada kekuasaan Allah, maka kebahagiaan kita adalah sesuatu yang sudah ditentukan atas diri kita oleh-Nya. Maka kita tidak sedang menjalankan skenario kita. Kita sesungguhnya harus menjalani skenario Allah. Disinilah kata kunci bahwa Bekerja adalah alasan Tuhan menurunkan kita ke dunia ini dengan sebuah maksud tertentu.Hal ini merupakan misi hidup dan alasan kita dilahirkan ke dunia ini. Tidak ada cara lain yang lebih baik untuk membuat kita selalu bersemangat dalam bekerja kecuali kita melihat pekerjaan/belajar sebagai sebuah panggilan hidup (calling). Bekerja/belajar hanya sebagai upaya menyenangkan orangtua atau menyenangkan bos, nilai pekerjaan/belajar yang kita lakukan berada di luar diri kita. Karena yang kita inginkan adalah prestasi, uang atau kesenagan orangtua. Tidak ada yang salah dengan ini. Namun, bayangkan jika kita melihat bahwa belajar/ pekerjaan adalah diri kita. Pekerjaan / belajar adalah identitas diri kita. Maka ibadah tersebut benar-benar lahir dari dalam kesadaran diri. Mungkin inilah yang disebut ibadah yang ikhlas. Bagi para mahasiswa yang mesti back to campus, Saya ingin berpesan: mari kita melihat kampus sebagai sebuah tempat bagi anda untuk belajar memenuhi anda sebagai manusia seutuhnya pada saatnya nanti.Anchor

[1] Muh Baehaqi adalah Dosen tetap di STAINU Temanggung, yang sekarang menjabat sebagai Ketua periode: 2016 – 2020.

Add Comment