HMP PGMI STAINU Temanggung Beri Rekomendasi Pendidikan Karakter

Share

Temanggung –  Himpunan Mahasiswa Prodi (HMP) PGMI STAINU Temanggung, Sabtu malam (7/4/2018) menggelar diskusi Pendidikan Karakter Anak yang menghadirkan M. Fadloli Alhakim dosen PGMI STAINU Temanggung yang dimoderatori Farinka Nurrahmah Azizah Sekprodi PGMI STAINU Temanggung.

Puluhan mahasiswa dan pengurus HMP PGMI yang baru itu tampak serius mengikuti kegiatan tersebut usai pelantikan. Dalam diskusi itu, hadir juga Ketua Program Studi PGMI STAINU Temanggung Hamidulloh Ibda, Presiden BEM Yasin, dan jajaran pengurus HMJ Tarbiyah STAINU Temanggung.

Dalam penjelasannya, Fadloli mengatakan penguatan pendidikan karakter pada anak sangat penting. Sebab, saat ini banyak anak-anak perlikunya sudah melebihi batas. Dari pengamatannya, ia mengatakan anak-anak sekarang banyak yang merokok, bahkan melakukan mabuk dengan lem dan pembalut. "Ini adalah tugas kita bersama untuk membehanhinya. Kita sebagai guru dan orang tua harus tahu apa itu pendidikan karakter dan implementasinya," ujar dia.

Usai pemaparan materi, diskusi dilanjut dengan tanya jawab yang akhirnya mendapat beberap rekomendasi. Pertama, pelaksanaan pendidikan karakter tidak hanya tugas guru, justru yang paling utama adalah keluarga dalam hal ini adalah ibu dan ayah. Apalagi, tri sentra pendidikan menempatkan keluarga sebagai lingkup keluarga menjadi lingkup pertama sebelum anak masuk ke sekolah.

Kedua, pelaksanaan pendidikan karakter, pemetaannya harus jelas. Sebab, konsep pendidikan karakter di Indonesia selama ini masih dalam tataran uji coba meskipun berbagai Permendikbud terus diganti.

Ketiga, penguatan pendidikan karakter yang paling pokok adalah penyiapan calon guru yang berkulitas. Sebab, guru menjadi agen vital untuk mengimplementasikan pendidikan karakter.

Keempat, pelaksanaan pendidikan karakter tidak bisa sekadar teoretis. Namun yang paling jelas adalah dengan contoh, perbuatan dan aksi nyata.

Kelima, harus ada sinergitas antara keluarga, sekolah dan masyarakat untuk mengimplementasikan pendidikan karakter.

Keenam, sinergi bersama dari lembaga pesantren, madrasah dan sekolah untuk mengimplementasikan pendidikan karakter agar tidak ada ketimpangan pada aspek intelektual, spiritual dan emosional. (*)

Add Comment