Kaprodi PGMI Jadi Narasumber Workshop Penulisan KTI

Share

 

Pati, stainutmg.ac.id – Bertempat di aula SMK JAPA Desa Dukuhseti, Kecamatan Dukuhseti, Pati, Yayasan Jamaah Pasrah Pati bekerjasama dengan Ditjen Guru dan Tenaga Kependidikan Kemenag RI menggelar Workshop Penulisan Karya Tulis Ilmiah (KTI) pada Ahad (5/1/2020).

Dalam sambutannya, Ketua Yayasan Jamaah Pasrah Ngalimun mengatakan bahwa kegiatan tersebut merupakan bantuan dari Ditjen GTK Kemenag dalam meningkatkan kualitas guru dan tenaga kependidikan madrasah dalam bidang literasi dan penulisan karya tulis ilmiah.

“Kami berterima kasih kepada Kemenag yang sudah mempercayai Yayasan Jamaah Pasrah untuk melaksanakan kegiatan Workshop Penulisan Karya Tulis Ilmiah, karena kegiatan seperti ini langka bahkan ini mungkin baru pertama kali ada di wilayah Kecamatan Dukuhseti Pati,” kata lulusan Unwahas tersebut.

Selain puluhan guru dan tenaga kependidikan MI, MTs, MA, panitia juga mengundang Kemenag Pati. Sementara itu, panitia mendapuk Junaidi Abdul Munif Juara 1 Lomba Nasional Hari Santri 2017, dan Hamidulloh Ibda Juara 1 Lomba Artikel Kemdikbud 2018.

Dalam pemaparannya, Hamidulloh Ibda menjelaskan bahwa manusia sebagai animal symbolicum sebenarnya sudah dibekali kemampuan membaca, menulis, berbicara dan menyimak atau dikenal sebagai caturtunggal keterampilan berbahasa. “Secara umum, ada tiga jenis karya. Yaitu karya tulis jurnalistik, karya tulis ilmiah, dan karya sastra. Karya tulis ilmiah di sini, harus memenuhi syarat-syarat ilmiah, berdasarkan data, masalah ilmiah, metode ilmiah, sesuai GAP research, dan state of the art of the resarch,” beber penulis buku Media Literasi Sekolah tersebut.

Dosen STAINU Temanggung itu juga menjelaskan beberapa aplikasi sitasi seperti Mendeley, Zotero, Citavi, EndNote dan lainnya. “Semua karya ilmiah, apalagi yang dipublikasikan di jurnal ilmiah saat ini ketat, harus bebas plagiasi, duplikasi, fabrikasi dan falsifikasi,” lanjut peraih Juara 1 Lomba Esai Tingkat Nasional Fakultas Filsafat UGM tahun 2018 tersebut.

Untuk mengecek similarity atau kesamaan tulisan dan plagiasi, Ibda juga menjelaskan beberapa aplikasi cek similarity seperti Turnitin, Grammarly, Copyscape, Plagiarism Checker dan lainnya.

Sedangkan Junaidi Abdul Munif menjelaskan teknik penulisan KTI dengan mengajak peserta mencari masalah ilmiah. “Karya ilmiah merupakan karya penelitian berbasis ilmiah, bukan asumsi. Ciri-ciri keilmiahannya bisa dilihat dari teori dan metode penelitian. Teori merupakan pendapat dari para pakar keilmuan yang telah diakuai secara luas. Sedangkan metode penelitian adalah cara untuk melakukan penelitian sehingga hasilnya bisa dipertanggungjawabkan secara ilmiah,” kata Junaidi.

Pengurus Bidang Diklat dan Litbang LP Ma’arif PWNU Jawa Tengah itu juga menjelaskan teknis mencari dan merumuskan masalah, menentukan metode riset, penyajian data sampai analisis data.

Usai penjelasan materi, semua peserta diajak praktik menulis karya ilmiah dan ditarget akan membukukan hasil karya peserta dalam bentuk buku khususnya artikel populer sebagai bagian dari artikel ilmiah. (Heri).

Add Comment